Kenalan Dulu dengan Komunitas ‘ASIK’ (Anak Muda Pecinta Mobil Klasik), yang Klasik dan Unik

Kael Leather Goods– Gue kali ini duduk bareng komunitas ‘ASIK’ (Anak Muda Pecinta Mobil Klasik) yang menginspirasi generasi muda dengan gairah mereka terhadap mobil klasik. Mereka bukan cuma penggemar, tapi juga pelestari budaya otomotif. Jujur gue terpesona dengan semangat dan dedikasi mereka, loh. 

Pas ngobrol dengan anak-anak ASIK pun gue jadi yakin, kalau punya mobil klasik itu bukan karena mereka enggak ada uang. Tapi, karena memang ada “seni” dan keseruan tersendiri aja gitu. Gue jadi semakin menghargai mereka sebagai penggemar mobil klasik.

Feel klasik tapi classy pun gue rasain pas ngobrol dengan Bagus, Fiki, dan Dcha. Mereka bertiga inilah founder dari komunitas ASIK. Menurut mereka punya mobil klasik itu seru, biar kadang suka nyusahin diri sendiri. Udah tahu mobil tua itu banyak problemnya tapi tetap aja dipake.

Berawal dari Hobi

“Ini semua sebenarnya berawal dari hobi,” Dcha mengawali cerita kenapa bisa ASIK ini sampai berdiri. Pas ke bengkel untuk service mobilnya, Dcha ketemu dengan anak muda lain yang juga suka mobil klasik. “Wah, ternyata bukan gue doang nih yang suka mobil klasik,” kata Dcha.

Nah, dari situ, barulah ketemu dengan teman-teman yang lain, sampai akhirnya ketemu dengan Fiki, Bagus, kemudian ada Ahmad Zahid, Harsya, Yonathan, dan teman-teman ASIK lainnya. 

Tipe mobil klasik yang dipakai anak-anak ASIK juga beragam, loh. Ada Mercy Mini 74-75, Tiger 78, Mercy Boxer 90-an dan lain-lainnya. Dari yang saling cerita soal mobil, kemudian jadinya sering nongkrong, dan merembet ke acara-acara di luar mobil seperti bakti sosial.

Ada juga diskusi soal edukasi mobil klasik yang terbuka untuk umum. Ini sih yang menurut gue bagus dan perlu dilakuin, terutama sama komunitas-komunitas di luar sana. Karena sejatinya nih, komunitas itu bukan cuma soal nongkrong-nongkrong doang. Tapi, gimana bisa ngasih dampak positif juga buat sekitar.

Dari tahun 2020 sampai sekarang, member ASIK bahkan udah mencapai 300-an orang dengan skala Sabang sampai Merauke, loh. “Kami sih bener-bener enggak nyangka ya, antusias anak-anak muda sampai segitunya ke mobil klasik, dan seneng aja melihat perkembangan ASIK sekarang ini,” Fiki menambahkan.

Belum lagi latar belakang yang beragam, bikin komunitas ini semakin banyak yang bisa diobrolin! Ada mahasiswaentrepreneur, pegawai swasta, PNS, pelajar, perwira polisi, tentara, pilot, dokter, sampai arsitek. “Di ASIK ini udah kayak keluarga sih jadinya,” Bagus menambahkan.

Jadi Jago Utak-atik Mobil

Nah menurut mereka, bisa ngutak-ngatik mobil itu udah jadi skill wajib buat anak-anak ASIK. Alasannya karena banyak anggota ASIK yang ngakuin kalau punya mobil klasik ini ya ngeri-ngeri sedap.

Contohnya seperti beberapa waktu lalu pas Dcha lagi ngisi bensin. Eh tangki BBM-nya malah bocor. Jelas aja enggak ada yang berani ngedeketin mobilnya, karena takut kenapa-kenapa. 

Dcha pun langsung ngontak anak-anak ASIK di grup WhatsApp dan nanyain ada enggak anggota terdekat yang tahu cara benerin tangki bocor. Untungnya langsung bisa ditanganin sama teman-teman yang dateng. “Itu sih serunya tergabung dengan komunitas, bisa saling bantu,” celetuk Fiki melengkapi pernyataan Dcha.

Bukan cuma Dcha aja, rata-rata anak-anak ASIK pasti pernah mengalami masalah dengan mobil klasiknya. Ada yang over heatfan belt-nya putus, macam-macam deh. Dan biasanya masalahnya ya itu lagi itu lagi. Udah dibenerin, eh rusak lagi.

Kalau menurut Bagus nih, memang isu mobil klasik ya begitu. Dimaklumi aja deh, dan justru malah jangan dibikin stres. “Kita jadi banyak belajar dengan masalah yang kita alami dengan mobil sendiri. Ngobrol dengan mekaniknya, utak-atik sendiri, ya jadi makin pinter sih,” tambah Fiki.

Makanya nih, mereka bertiga sekali lagi negasin kalau ASIK itu bukan sekadar komunitas hepi-hepi dan pamer mobil klasik doang. Karena kalau memang enggak dari hati dan cuma gaya-gayaan aja, ya enggak bakal betah deh ngeladenin mobil klasik.

Melestarikan Tipe Mobil yang Pernah Ada di Indonesia

Pas gue coba korek lagi kenapa mereka bisa sampai segitu cintanya dengan mobil klasik, para founder komunitas ASIK ini mengaku sulit buat ngejelasinnya. Menurut mereka, punya mobil klasik itu ibarat jatuh cinta sama seseorang, kadang enggak bisa dijelasin. Apalagi kalau menurut ceritanya, mobil klasik ini bukan legacy dari orang tua. 

Punya mobil klasik ini memang literally ada seninya, loh. Bisa belajar banyak, jadi tahu seluk-beluk otomotif, enggak cuma asal pake doang. Terus, ketemu dengan sesama pecinta mobil tua yang akhirnya melahirkan chemistry yang gimana gitu. 

Saling klakson pas ketemu di jalan, padahal enggak kenal sebelumnya. Coba kalau lo sebagai pengguna mobil jaman sekarang, terus ketemu dengan merek yang sama di jalan. Emang lo bakal nglakson mobil itu? Belum tentu juga, kan. Secara penggunanya massal gitu, loh!

“Ada rasa saling memiliki dan kebersamaan sih, karena tahu gimana menantangnya punya mobil klasik. Dan ini secara enggak langsung bisa ngelatih mental juga, biar enggak cepat putus asa hahaha!” papar Fiki lagi.

Kecintaan akan mobil klasik ini juga bisa jadi semacam cara untuk melestarikan mobil-mobil yang pernah ada di Indonesia. Dulu di Indonesia ada mobil Prancis seperti Citroen dan Viar, yang sekarang udah enggak ada lagi. 

Terakhir, mereka menyampaikan kalau semahal apa pun mobil muda, selama lo ada uang lo pasti bisa beli. Tapi kalau mobil tua, lo punya uang belum tentu bisa beli, karena bisa jadi mobilnya udah enggak ada lagi. Nah, di situ lah seni dan keunikan yang bikin anggota ASIK jatuh cinta sama mobil klasik. –Kael Leather Goods